Monday, July 9, 2012

Jangan 'Pilih Bulu' untuk letak komen

Dah banyak kali aku perhatikan kat arena blogging ni, kadang-kadang masih ada blogger yang memilih nak tinggalkan komen dan ulasan di blog yang mereka lawati. Seperti yang aku lihat beberapa hari lepas, ada  sebaris komen yang aku baca di salah sebuah blog yang kerap aku singgah itu amatlah menghiris hati dan perasaan. 



Kalau ulasan tu berkisar tentang entri yang kita buat ataupun berkaitan tatarias blog itu sendiri mungkin bolehlah kita buat endah tak endah. Tapi ulasan yang dibuat tu lebih kepada memandang remeh para blogger yang masih menggunakan free hosting seperti blogspot dan wordpress ni. Apa kah?

Blogger ini nampaknya lebih suka untuk singgah dan tinggalkan ulasan di blog yang menggunakan 'self host' berbanding dengan yang free hosting ni. Nampak professional barangkali. Oh! apa hina sangatkah kami yang masih guna 'free hosting' ini? Bagus sangatkah blogger yang mampu tanggung 'self host' blog itu? Aku terkilan sedikit dengan pandangan yang sangat radikal sebegini.

Mungkin pada pandangan dia, blogger yang masih guna blogspot ini tidak sama kasta dengan mereka, mungkin juga tahap peradaban dia lebih tinggi dari kami. Saya tak tahu dan saya tak kisah pun dengan hal-halkasta sebegini. Saya bercakap bagi pihak yang masih menggunakan 'free hosting' seperti blogspot ini, menyuarakan hak yang wajar kami terima. Kami tahu kami siapa.

Nak kata susah untuk letak komen tak juga, sebab rata-rata blog dah guna 'comment luv'. Senang nak tinggalkan komen berbanding dengan sistem komen yang asal oleh 'blogspot'. Jadi dimana salahnya? Saya tengok ada juga blog yang 'free hosting' ini bagus juga entrinya, dan ada juga blog yang 'sefl host' ini sangat layu dan lemau entrinya. Banyak 'copy and paste' daripada artikel online dan ditulis semula di dalam blog dengan sedikit ubahsuai. Malulah!

Jadi, janganlah kalian memandang rendah sangat blogger yang belum guna .com, .my, .net dan sebagainya kerana antara kau dan aku masih sama sahaja warna darah kita. Kalau kau mati nanti ditanam di kubur, aku pun sama juga! 
Share: